Pendiri Whatsapp Serukan Seluruh Pengguna Untuk Menutup Facebook

0
107

Mahdaen.TV News – Duet pendiri layanan perpesanan WhatsApp, Brian Acton dan Jan Koum, mendadak tajir habis, lantaran aplikasinya dibeli jejaring sosial Facebook senilai US$16 miliar (Rp216,7 triliun) pada 2014.

Kini keduanya ‘cerai’. Koum tetap memimpin WhatsApp dan Acton memilih untuk mengundurkan diri pada awal tahun ini untuk membangun perusahannya sendiri.

Pendiri Whatsapps Serukan Seluruh Pengguna Untuk Menutup FacebookDalam akun Twitter pribadinya, @brianacton, ia tiba-tiba menulis agar pengguna WhatsApp untuk menghapus Facebook. “Sudah saatnya,” tulis Acton, menambahkan tagar #deletefacebook, seperti dikutip situs The Verge, Rabu, 21 Maret 2018.

Baik Acton maupun WhatsApp menolak untuk berkomentar lebih lanjut. Pada Februari 2018, Acton menginvestasikan US$50 juta (Rp677 miliar) ke pesan instan terenkripsi, Signal, yang digadang-gadang sebagai alternatif independen selain WhatsApp.

Tweet Acton ini muncul setelah kasus kebocoran puluhan juta data pengguna Facebook memberikan dampak yang sangat berisiko bagi perusahaan.

Sebab, banyak pihak menggaungkan tagar #deletefacebook karena khawatir bisa jadi data pribadi mereka yang jadi korban berikutnya.

Dalam akun Twitter pribadinya, @brianactonAlhasil, saham Facebook anjlok 6,77 persen setelah informasi kebocoran tersebut beredar. Bahkan, nilai valuasi perusahaan milik Mark Zuckerberg hingga US$36 miliar (Rp487 triliun) seiring dengan kekhawatiran investor atas kasus kebocoran data yang menimpa Facebook.

Acton bukanlah yang pertama mengekspresikan kegelisahannya terhadap mantan perusahaannya itu.

Tahun lalu, mantan eksekutif Facebook sebelumnya, Chamath Palihapitiya, Sean Parker, Justin Rosenstein, serta investor Roger McNamee, mengakui jika Facebook telah menciptakan ‘dunianya sendiri.’

Advertisements